Setiap kali seekor paus lemak besar di Wall Street mengatakan bahawa Bitcoin mungkin gelembung ia membuat saya ingin menulis tentang mengapa saya " "saya Bitcoin.

Saya boleh memberi kuliah pada teori kewangan dan menggambarkan ciri-ciri mata wang dan membandingkannya dengan Bitcoin, bekalan kurva kekurangan Bitcoin atau kira-kira satu lagi sebab Bitcoin mungkin akan berjaya dalam jangka panjang. Hari ini, saya ingin bercakap tentang pengangkatan.

Satu pandangan di Amerika Selatan akan membantu anda memahami mengapa Bitcoin telah menjadi fenomena semacam itu.

Dalam artikel terakhir saya saya memberikan contoh kecil tentang apa yang sudah terjadi di Brazil istilah kewangan dan bagaimana ia mempengaruhi persepsi saya terhadap nilai Bitcoin. Hari ini saya mahu berpindah ke Argentina dan menangani sebab-sebab penggunaan Bitcoin negara itu.

Kerajaan Populist tidak tahu matematik; selepas beberapa waktu wang itu habis dan ia perlu untuk menggunakan "kreativiti" dalam perakaunan mereka. Ia tidak secara kebetulan bahawa terdapat sekurang-kurangnya dua fakta ekonomi baru-baru ini yang memberi kesan kepada Argentina dan menjadikan mereka menyedari nilai mata wang deflasi.

Yang pertama adalah " Corralito ," pada tahun 2001 kerajaan membekukan semua wang dalam akaun bank untuk satu tahun penuh, hanya membenarkan pengeluaran yang sangat terhad untuk keperluan rumah tangga

Pada tahun 2011, tepat 10 tahun kemudian, kawalan pertukaran " cepo yang dilaksanakan oleh bekas presiden Cristina Kirchner telah diwujudkan. Langkah ini mendorong negara untuk memulihkan simbol-simbol hyperinflation dari tahun 1980-an, seperti angka "arbolitos" – penukar wang berhenti (seperti pokok) di penjuru tempat-tempat pelancongan – dan kedai-kedai biasa "cuevas" pertukaran bagi mereka yang ingin menjual dolar dengan harga yang jauh lebih baik dari pada nilai tukar kerajaan rasmi, pada dasarnya pasar membayar dua kali.

Hanya dua tahun setelah kemunculan Bitcoin Argentines merasa dikhianati oleh mata wang negara mereka sendiri, menderita daripada kadar pertukaran yang sangat dimanipulasi. Mereka yang menderita akibat dari dasar monetari seperti itu mungkin kelihatan baik pada mata wang baru, deflasi, seperti Bitcoin. Argentina adalah di hadapan banyak negara Amerika Selatan dari segi penerimaan; krisis mereka bermula pada tahun 2011, sementara Brazil hanya bermula pada tahun 2014.

Bank Wall Street dengan bonus juta dolar mereka mungkin tidak memahami Bitcoin atau melihat apa-apa perkara mengenainya, kerana mereka membuat proklamasi tinggi dari penternakan Manhattan mereka. Tetapi untuk orang biasa menderita di bawah keadaan ekonomi yang melumpuhkan Bitcoin secara harfiah boleh menjaga mereka hidup sebagai mata wang negara mereka jatuh seperti batu.


Artikel teresebut dipapar and diterjema dari petikan sini.