Ekonomi & Peraturan
              

Bank Indonesia, Bank Negara Kesatuan Republik Indonesia, telah mengeluarkan pernyataan paling jelas tentang pengungkapan penggunaan cryptocurrency, yang menguatkan pendirian yang tegas terhadap popularitas apa yang disebut sebagai "mata wang maya" seperti bitcoin .

Juga baca : Ditch University and Fees Transaction High!

Bank Indonesia memberi amaran kepada semua pihak

Bank Indonesia memberi amaran kepada semua pihak untuk tidak menjual, membeli atau perdagangan mata uang maya adalah tajuk misi hari ini dari Bank Indonesia melalui Jabatan Komunikasi. Ia "menegaskan bahawa mata wang maya termasuk bitcoin tidak diiktiraf sebagai instrumen pembayaran yang sah, jadi ia dilarang untuk digunakan sebagai cara pembayaran di Indonesia."

 Bank Indonesia: Jangan Jual, Beli, Perdagangan Cryptocurrency

Bank Indonesia (BI) adalah bank sentral Republik, dan oleh itu ia telah menjadi sangat aktif dan berperang berhubung dengan cryptocurrency. Gabenornya mengeluarkan kenyataan lewat tahun lalu menyebabkan media serantau mendesak pemegang runcit untuk menjual kembali ke fiat di hadapan larangan. Yang mengikuti penutupan Fall of penyedia pembayaran bitcoin dan penyusunan semula perniagaan dalam upaya untuk mendapatkan lebih maju dari peraturan yang akan datang. Dan sebelum ini, BI telah mengesahkan lagi kekecohannya untuk crypto, menolak penyokong kepada mendesak bank itu menafikan keajaiban inovasi teknologi. Pengumuman BI secara rutin bertentangan dengan tayangan di jalanan, seolah-olah orang Indonesia sepertinya mempunyai selera untuk mata wang yang terdesentralisasi.

BI mahu ia jelaskan semua kewajipan yang dibayar dalam bentuk wang atau "transaksi kewangan lain yang dijalankan di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia wajib menggunakan Rupiah. "Keputusan seperti ini memacu orang Indonesia jauh dari bursa atas tanah, atas sebab-sebab yang jelas, dan ke dalam perkiraan yang lebih bersahabat seperti Localbitcoins .

Stern Reminder

 Bank Indonesia: Tidak Menjual, Beli, Cryptocurrency Perdagangan
Gubernur BI Agus Martowardojo

"Kepemilikan mata uang maya sangat berisiko dan penuh spekulasi karena tidak ada kewenangan yang bertanggung jawab," bank pusat terus, "tidak ada pentadbir rasmi, tidak ada aset pendasar yang mendasari harga mata wang maya dan nilai dagangan sangat tidak menentu sangat terdedah kepada gelembung risiko dan mudah digunakan sebagai alat mencuci wang dan pembiayaan keganasan, sehingga ia boleh menjejaskan kestabilan sistem kewangan dan membahayakan orang ramai. Oleh sebab itu, Bank Indonesia memperingatkan semua pihak agar tidak menjual, membeli atau perdagangan mata uang maya, "ujarnya.

" Bank Indonesia, "mereka tegas mengingatkan " melarang semua penyedia layanan sistem pembayaran (kepala sekolah, penganjur penjelasan, penyedia penyelesaian akhir, penerbit, pemeroleh, gerbang pembayaran, pengendali dompet elektronik, pembekal pemindahan dana) dan penyedia teknologi kewangan di Indonesia kedua-dua Bank dan Institusi Bank untuk memproses transaksi pembayaran dengan mata wang maya, "mengutip undang-undang dan peraturan.

Tidak dinafikan lagi, peringatan 13 Januari 2018 oleh BI adalah untuk menunggang gelombang publisiti pengawal selia Korea Selatan yang mendapat "larangan" perkataan terapung. Tekan arus perdana berlari dengan idea yang berlalu, dan harga secara serantau dan juga di peringkat antarabangsa jatuh dua digit, dan cepat .

Sehingga penulisan ini, bursa paling popular di negara ini, PT Bit Coin Indonesia yang menutup satu juta pengguna, terus berjalan dan berjalan.

Apakah pendapat anda tentang pengumuman itu? Marilah kita tahu di bahagian komen di bawah.


Gambar ihsan Pixabay.


Tidak sehingga berita terkini? Dengarkan Minggu Ini di Bitcoin podcast dikemas kini setiap hari Jumaat.


Artikel teresebut dipapar and diterjema dari petikan sini.